Wednesday, December 08, 2010

ke hospital

Pada masa saya menaip entri ini (kira-kira 6.30 petang), saya baru pulang dari hospital. Baru saja jejakkan kaki ke rumah jam 5 petang tadi, terus dapat panggilan daripada pelajar. Nak ke klinik atau hospital katanya. Gatal-gatal. Oh, saya felo on call hari ini.

Awanan mimpi untuk terus rebahkan diri ke tilam setibanya ke rumah, pecah.

Saya demam dan batuk bermula petang semalam. Sebab rindukan seseorang. Kot. (Saja bikin kontroversi yang tak punya)

Perlu juga saya ke hospital.

Tadi sudah berdebat dengan seorang teman. Kata saya, MC itu sangat tak releven. Jika ada kudrat untuk dapatkan MC, adalah juga kudrat untuk ke tempat kerja. Apatah lagi saya yang jarak ke hospital lebih jauh daripada sejengkal ke tempat kerja.

Kata beliau, MC itu beri peluang kita berehat, supaya cepat sembuh.

Saya bermotivasi, "Bukankah dengan berfikiran positif bahawa kita tidak sakit itu lebih mudah untuk sembuh?"

Kemudian, seorang yang berpangkat abang pula tanya kenapa tak dapatkan MC?

Juga, jawab saya, hospital itu lebih jauh daripada tempat kerja. Lagipun, biasanya saya tak makan ubat jika sakit. Biar saja sembuh sendiri.

Panadol dan Breacol tak perlu ke hospital. Di kedai dan farmasi pun ada.

(Saya tak rajin mahu sambung yang Farmasi itu lebih jauh dari hospital. Di pekan sana!)

Sambungnya, tak makan ubat tak apa. Asal banyak minum air dan tidur.

Kemudian, seperti kebiasaannya, beliau sambung topik itu dengan tazkirah-tazkirah berkaitan. Tentang kafarah dosa. Tentang syirik kecil. Saya tak mahu huraikan di sini. Abang itu memang bagus.

Mungkin beliau akan jawab, "Saya tak ada upaya untuk beri tazkirah begini tanpa izin Allah. Ilham itu semua datang dari Allah".

Untung saya punya teman-teman yang mengambil berat begini :)

Jadi, ini pertama kali saya ke hospital ini. Tujuannya menjalankan tanggungjawab sebagai seorang felo. Tapi juga boleh ambil peluang jalani prosedur dapatkan ubat di hospital ini. Supaya saya dapat rasa apa yang pelajar rasa. Dan tahu menjawab tentangnya jika disoal kelak.

1. Kami diperiksa oleh seorang penolong pegawai perubatan. Lelaki. Saya kira lebih muda daripada saya. Suhu badan saya 38 darjah Celcius.

2. Kami mendaftar pula di kaunter pendaftaran.

"Hospital ini pakai HRMIS atau tidak ya?" tanya saya ingin beramah-ramah. Atau sekadar ingin beritahu bahawa saya pegawai kerajaan yang tak perlu dicaj untuk perkhidmatan hospital kerajaan?

"Kami akan pakai jika pesakit ditahan di wad. Jika sakit biasa-biasa macam ini, daftar biasa saja," jawabnya.

"Alamat di sini di mana ya?

"Politeknik."
Saya jawab ringkas.

"Asrama?"

Oh, saya sangat sukakan soalan ini. Sekali lagilah.

"Asrama?"

Sekali lagi.

"Asrama?"

Ok, cukup. Kembang hati dulu. Niat nak berseloroh dengan soalan biasa dimatikan bila mereka serius saja.

"Tidak, kuarters."

3. Kami dibawa pula berjumpa dengan doktor untuk pemeriksaan lanjut. Doktor Cina. Lelaki. Muda juga.

4. Kami perlu beri slip doktor itu di kaunter farmasi. Ok, patutlah kebanyakan felo akan pulang dulu ke politeknik selepas menghantar pelajar. Prosedurnya sangat panjang.

Dan, kami perlu berjalan sedikit, di luar bilik pemeriksaan untuk ke Farmasi.

Ubat diberi. Ubat demam (panadol) dan batuk itu sudah biasa. Tapi ditambah lagi dengan ubat kumur warna merah. Memang tak pernah guna. Anak tekak saya beradang merah sebab kerap batuk kahak agaknya.

Akhirnya, ubat yang kedua saya peroleh dari hospital kerajaan!

Pertama kali semasa di MRSM. Demam, batuk dan selsema yang agak teruk. Ada kawan sebilik yang mahu pergi sekali. Jadi turut. Di sana terserempak dengan sahabat sekerja mak.

Mak terima laporan dan beritahu saya kembali, "Ni kalau tak duduk MRSM ni tak pandai pergi hospital ambil ubat sendiri."

Sama ada ia kata semangat atau sinis sebab saya tak suka tinggal di asrama. Pada waktu itu. Pertama kali. 'Sakit-rumah'.

Sepanjang prosedur yang panjang itu, saya mesej felo-felo lain jika mereka boleh bertukar waktu bertugas dengan saya malam ini. Saya sangat teringin mahu tidur saja. Saya sudah sangat tak larat. Mata dan badan membahang. Tetapi terasa sejuk.

"Kakak, boleh tak saya nak tukar waktu bertugas saya malam ini dengan waktu bertugas kakak esok? Saya demam.. ingat mahu berehat saja.."

Saya sangka ayat itu sudah cukup buat orang kasihan pada saya. Tapi, tidak. Ada yang di Seremban. Ada yang penat bertugas semalam. Ada pula yang turut MC pada hari itu.

Jadi, saya akan gagahkan juga diri bertugas di pejabat kamsis malam ini. Tuhan, ku pohon dipinjamkan kudratMu~

Jangan tanya saya akan mandi atau tidak. Sangat sejuk, ok~

3 comments:

Mohd Hafizi said...

Syafakillah~

CaDLyNN said...

ala mira..semoga cepat sembuh ye..

famimahat said...

allahumma, mudahknlah urusan amira hariyati ruzaidi. tenangkan2lah hatinya. lapangkanlah dia dari demamnya agar dia mampu memberi lebih banyak pada manusia2 lain. amin2