Monday, April 18, 2005

kemprit II -- bicara kata

Bila Abang Fauzul kata beliau nak tahu apa sasaran kami masing-masing selepas ini, aku boleh kelentong, boleh kata aku nak tulis pasal pembangunan diri remaja. Samar-samar lagi sebenarnya. Sebab tak tahu benar-benarkah yang aku minat ini berada pada kategori ini. Benarlah aku minat menulis. Tapi kalian sajalah yang dapat menilai bentuk dan penceritaan penulisan aku sebelum ini [yang sebenarnya dah tak ada minat lain ;p ]

Macam mana nak klasifikasikannya ya?

Bila aku rasa ia lebih pada nilai psikologi, bukan saja motivasi, aku terfikir dua kali. Aku tak pernah belajar mengenai psikologi, mungkin motivasi banyaklah. Dan aku tak ambil pun jurusan yang menjurus bidang ini. Bidang yang sememangnya menjadi fokus utama minat aku dalam kehidupan.

Tak mengapalah, kan SANGAT ramai sahabat aku yang berkelebihan dalam bidang ni? Kongsi-kongsikanlah ya, ALONG? :)

Tapi, bila Abang Fauzul minta bayangkan bidang apa yang akan kami kuasai dalam 10 tahun akan datang, optimistik aku terencat sedikit. Eh, akan jadi pakarkah aku ni? Takkan dalam bidang pembangunan diri remaja ini kot?

[Ingat lagi, Abang Radziq pernah kata (setelah dialih bahasa) yang dia "Tahu semua bidang tapi tak kuasai mana-mana bidang"]

Sebab aku fikir, pemikiran aku membangun selari dengan usia. Aku boleh cakap pasal remaja bila aku hampir melepasi usia remaja [saya masih remaja, di hujung, belum belia lagi ya, Ustaz Maszlee? Yang lain mungkinlah ;p ]

Nanti, bila aku dah usai usia belia, mungkin boleh ditulis pula mengenai perihal belia. Seterusnya sehingga bila-bila yang aku mampu kelak. Tak mampu untuk jadi seperti Abang Naim atau Abang Fadzli yang boleh fikir sebelum masa [think before time].

Dan, tapi lagi, bila Abang Fauzul tanya kalau diberi peluang, kami nak bercakap pasal apa... he, err... bagaimana ya? Boleh tak kalau saya buka slaid saja, biar diorang baca sendiri? ;p

Kata Abang Naim, emosi dan ide akan tersampai dengan baik bila kita bercakap berbanding menulis... petikan jawapan pada soalan Khadijah berkenaan macam mana nak sampaikan emosi dalam perkataan sebab pemilihan kata itu memang sukar.

Tapi, aku ada pendapat sendiri. Aku susah nak berfikir dan fokus semasa bercakap, berbanding semasa menulis. Depan skrin komputer, jemari ini pantas saja menghambur ide yang dicerna dan diproses oleh minda. Tapi masa bercakap, fikir dan proses output dilakukan serentak oleh otak, buat aku rasa sesak.

Ini cuma secara falsafah, belum dikaji secara saintifik. Mungkin juga ini cuma kekurangan yang aku patut atasi.

Seperti yang selalu aku ulang-ulang, lidah aku di sini, di blog ini, di bidang penulisan. Aku lebih gemar mendengar daripada bercakap. Aku boleh ulas, tapi inilah, dalam aksara-aksara ayat.

Teringat pula kata-kata Abang Wan Anuar: "Cara kita bercakap melambangkan sama ada kita ni membaca atau tak."

Mungkin ada juga benarnya bila acapkali juga aku mengadu ketidakcukupan ilmu... mungkin semasa berhujah atau menyertai perdebatan [tak formal saja, belum seterrer Melati dan Siti Haliza ;p ], atau bercerita sekalipun. Kerana ia perlu ilmu. Dan ilmu perlu buku. Dan, aku tak gemar sangar membaca, kecuali yang berasaskan motivasi dan psikologi ;p

Atau, mungkin juga aku cuba perlu tokok kemahiran dalam berkomunikasi. Tambah lagi yang sedia usaha. Kerana aku yang sebelum ke UIA lebih parah daripada sekarang ;p

Ya, mungkin. Dan insyALLAH akan!

# Arrggh, ada lagi geng-geng penulis di kem yang kata aku pendiam!!! Ya lah kot, kalau nak dibanding dengan mereka, yang berkemahiran menulis dan memperkata semula apa yang ditulis :)

2 comments:

hasnah said...

hmm,mira agak pendiamlah ms kem hari tu.makan pun cam xkenyang aja.mira ada masalah ke ms hari tu?

mira said...

salam.

makan tak kenyang? kenyang je! sebab tu tak ble masuk lagi ;p

pendiam? hey, that's me! :)