Tuesday, June 30, 2009

bolehkah kita menari?

Saya dan geng aerobik kakitangan Politeknik Port Dickson sedang bersiaga menghadapi pertandingan Senam Tari anjuran Puspanita Kebangsaan di Politeknik Ungku Omar 11 Julai ini.

Kebetulan saya baru menonton filem "Shall We Dance" lakonan Richard Gere dan Jennifer Lopez Ahad pagi lepas di TV3.



Watak Gere iaitu seorang peguam bernama John Clark ingin mengubah kebiasaan hidup formalnya dengan menyertai kelas tari ballroom. Dia sedar yang aktiviti baru itu memang menceriakan hidupnya.

Kebetulan, selepas beberapa ketika menyertai kelas, beliau terpilih untuk menyertai pertandingan tari ballroom yang berprestij. Untuk terus ke depan dengan aktiviti baru yang disukainya dan setelah dipujuk oleh rakan-rakan sekelas.

Pada awal penglibatan dalam kelas tari tersebut, Clark sangat kaku dan kurang keyakinan diri. Tapi dia terpilih dan jadi ayam tambatan cikgu kelas tersebut apabila prestasinya setaraf seorang penari profesional.

Semuanya kerana Clark menari sebab dia rasa gembira melakukannya.

Saya cuba untuk mengekalkan rasa itu untuk pertandingan nanti. Rasa yang sama ketika mula-mula mendapat tahu adanya kelas aerobik untuk kakitangan di Politeknik ini. Rasa teruja dan ingin mengubah kebiasaan yang mungkin dapat melarikan tekanan kerja formal seharian.

Saya dan Clark sama-sama tidak ada sebarang jangkaan untuk menyertai sebarang pertandingan tarian. Kami menyertai kelas hanya kerana kami gembira dan tak rasa terpaksa. Harapnya, peluang yang datang bukan selalu ini tidak mengundang tekanan yang tidak saya harapkan semasa mula-mula menyertai kelas.

Saya ingin anggap ini sebagai cabaran, untuk menambahkan pengalaman dan kemahiran dalam hidup.

Jadi instruktur aerobik? Oh, saya masih perlukan latihan keyakinan berhadapan dengan orang ramai!

P/S: Saya paling suka tarian latin. Buat saya rasa feminin :)

"Step out of the ordinary"

1 comment:

famimahat said...

soalan tu agak cliche.

boleh refer pada apa? "izin" atau "mampu"?


peace. :)