Tuesday, December 27, 2005

hati dan harapan

Hati ini memang gila. Dil to pagal hai.

Senang-senang dia saja nak buat kita suka itu, tak suka ini, lepas tu terbalikkannya pula. Tak bagi tau lak tu apa yang dia betul-betul nak. Kalau tak ada memanda menterinya si akal, boleh gila juga dibuatnya.

Persandaran makhluk hanya pada Tuhannya [Persandaran, Nowseeheart]

Sebab hati ini pun milik DIA, jadi kenalah minta PENCIPTA yang kawal. Kadang-kadang TUHAN sengaja keliru kan hati, buat kita rasa sedih dan risau. Supaya kita ingat akan pergantungan itu. Supaya kita merayu dan memohon padanya.

Memang selalunya pun, orang cuma akan ingat ALLAH bila ada masalah. Ironinya, jawapan itu ada pada DIA.

Sebab tu, ganjaran untuk orang yang bersyukur lebih besar daripada yang bersabar.

Bersyukur atas kelebihan lebih payah daripada bersabar atas kekurangan.

Signifikasi sahabat ada dalam surah Al-Asr kata Along. Berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran untuk terus beriman dan beramal soleh.

Banyak dugaan atas jihad yang kita pilih. Sahabat sejatilah yang akan jadi pengingat untuk kita terus berada di atas landasan yang sepatutnya, ke daerah yang dituju.

Cuma tak boleh nak bergantung pada sahabat lebih daripada-NYA. Sebab sahabat itu manusia, dan setiap manusia ada kekurangannya. ALLAH itu sempurna, dan DIA tak pernah menolak untuk mendengar rintihan dan menerima permintaan.

SETIAP DOA AKAN DIKABULKAN, kata Dr Fadzillah Kamsah. Cuma masanya yang berbeza. Kalau cepat, alhamdulillah. Kalau lambat, itu caranya untuk menguji. Kadang-kadang, dah sampai dunia yang satu lagi baru doa kita dikabulkan, dengan berlipat kali ganda.

Atau, apa yang kita minta itu bukan yang terbaik untuk kita. Kan ALLAH sentiasa beri yang terbaik untuk hamba-hamba-NYA?

Cerita Dr Fadzillah Kamsah lagi, ada seorang hamba ALLAH ni yang dah ada di syurga. Katanya, kalaulah dia tahu begitu besar apa yang dia dapat berbanding permintaan dia di dunia dulu, dia nak minta ALLAH tunda semua doanya, bawa ke situ. Takpelah kalau tak dapat apa-apa yang diinginkan di dunia pun.

Subhanallah...

Kita ini, WAJIB jadi penyokong yang paling kuat untuk diri sendiri. Kita boleh jadi penyokong yang sangat baik untuk orang lain, jadi boleh juga untuk diri sendiri. Cuma, kita perlu anggap diri sendiri sebagai satu entiti seperti orang lain. Supaya kita lebih hargai apa yang kita buat untuk menggembirakan diri sendiri. Sepertimana orang gembira dengan bantuan dan sokongan kita.

Jika adalah orang lain sebagai penyokong yang lebih kuat untuk kita, bimbang nanti kita akan terus bergantung padanya, hingga tak kenal diri lagi. Tak dapat nak jadi diri kita yang sebenarnya lebih hebat dari itu.

Kenal diri, yakin diri. Sama ada atas kesedaran sendiri, atau kata-kata orang dan sahabat. Sahabat cerminan diri. Melaluinya, kita boleh nampak apa yang tak tercapai oleh pandangan kita. Ingat lagi kata Along, sahabatlah yang akan kata, "Eh, baju kau kotor." :)

Semua manusia ada kekuatan dan kelemahan masing-masing. Dan kedua-duanya boleh berubah-ubah. Semuanya bergantung pada tindakan kita. Apa yang kita nak, apa yang kita niatkan.

Boleh tak saya cakap yang semua manusia ada potensi yang sama?

Betul tak saya cakap, kalau kita nak, kita cari, kita pasti dapat?

Apa yang membezakan? Semangat, azam dan iltizam. Dan... minat, kesungguhan, dan latihan.

Betullah kata AMAR untuk orang yang kata dia tak pandai melukis. Cuba lukis sesuatu, seolah-olah kalau kita tak siapkan dengan bersungguh-sungguh, kita akan dibunuh. Tak ke jadi lukisan kita? ;)

Potensi itu sama. Semua orang boleh buat apa yang orang lain boleh buat. Cuma, beza kecenderungan minat kita yang jadikan ia sebagai kekurangan atau kelebihan.

Betul tak?

Ada orang kata, hidup ini mudah, jangan susahkannya. Ada pula yang kata, hidup ini memang payah, perlu pada kecekalan dan ketabahan.

Tapi, hidup itu masih hidup. Sama saja. Penerimaan seseorang itu terhadapan sebuah kehidupan yang akan membezakannya. Tak adil? Haha, tak ada orang di dunia ini yang tak ada masalah...

Seharum kasturi
Seindah pelangi
Segalanya bermula di hati
Segalanya bermula di sini...

[Jendela Hati, Saujana]

_____________________________________________


Sebab harapan, saya gaduh dengan kawan. Sebab harapan, saya dapat kawan baru. Sebab harapan, saya kenal diri. Sebab harapan, saya gembira semula. Dan sebab harapan, saya berani pandang ke depan.

:)


# Hari ini saya celoteh panjang, sebab dah lama tak menulis. Semua yang hanya terperap di otak dah bercampur jadi satu. Harap tak keliru :)

# Dari sini juga, baru saya tahu, hati ini akan lebih tenang dengan menulis. Satu bentuk luahan rasa :)

1 comment:

fami said...

dari hati
kita disayangi
dari hati
kita dihormati
dari hati
timbul rasa benci
dendam mendendami

dari hati
niat pun bermula
jika rosak, rosak amal kita
segalanya akan dikira
dosa atau pahala

jagalah hati
pelita hidup ini
hapuskan rasa iri
hilangkan rasa benci

sayangilah semua
tidak kira siapa
pangkat ataupun rupa
kerna kita saudara

hahaha.. ini sebenarnya lagu dalam kaset satu lagi yang mira tak dengar. teringat balik bila baca entry ni. :) wish u luck for everything your heartdo