Wednesday, June 01, 2005

kakak, oh kakak!

Dah lama tak bertanya khabar adik-adik di rumah, terutama dua orang remaja lelaki itu; Fitri dan Fahmi.

Bila mereka adik-adik aku, aku jadi lupa yang mereka dah besar. Yang aku pada tahap mereka dah rasa bayu kehidupan itu. Yang sekarang dah mula rasa gelombang ributnya [belum lagi tsunami].

Bila bergelar remaja, mereka perlu diberi lebih perhatian. Kerana pada masa inilah setiap pengaruh dari persekitaran akan meresap senyap ke dalam diri, membentuk peribadi masa hadapan.

Aku lupa yang aku kakak sulung. Aku lupa akan tanggungjawab aku pada mereka.

Aku pandai berceloteh panjang di sini dan di MRSM-MRSM yang aku kunjungi. Tapi aku tak pernah ambil kisah akan kedua-dua adik bakal pemimpin masa hadapan itu.

Salah aku. Memang salah aku. Sebab aku tak balik rumah selalu pun salah aku. Bukan tak ada upaya.

Harapnya semua yang membaca tak ulang silap ini.

Aku tak kisah sebab tak pernah dapat bimbingan yang seorang remaja pada masa aku sepatutnya mendapatnya. Sebab aku anak sulung, dan terus menjadi bahan ujikaji dalam cara didikan mak dan abah.

Sebab itulah aku tak berapa nak kisah bila jadi spesimen untuk amali sains tingkatan 3, projek komsas pada tingkatan 4 dan 5, seterusnya jadi bahan eksperimen menentukan jatuh bangunnya kursus baru komputer sains ini.

Tapi, aku bimbang andai tak menjalankan tanggungjawab sebagai yang tahu dan sedar. Mendidik dan membimbing adik-adik menjadi Fitri dan Fahmi yang terbaik.

Kenapa aku boleh lupa?

Bila diingatkan oleh seorang sahabat, benarlah, nak membuka mulut mengubah orang lain lebih mudah dari keluarga sendiri.

Bila Along kendali kanak-kanak yatim yang amat disayanginya [walau bertemu cuma seminit dua semasa Closing Ceremony Kids of the World -- well, Along memang mentor terulung :) ], aku terpukul hebat. Aku tak mampu nak jadi begitu sebab aku tak pernah nak layan adik-adik selembut senanosaaat aku layan orang-orang asing ini.

Aku benci pada hipokrasi.

Cuma, sayu bila sedar jauhnya aku dengan sahabat-sahabat sebaya yang lain. Banyaknya kurang diri.

Aku nampak di mana istimewanya mereka dalam masyarakat taulan. Tapi hairan, aku masih tak jumpa kelebihan sendiri, yang kata Pakdi memang ada, cuma kita sendiri kena usaha cari, sebab cuma kita yang kenal diri.

Boleh sesiapa bantu? Saya ni rabun :)

Seperti apa yang aku nampak pada sahabat-sahabat, aku pun boleh nampak istimewanya Fitri dan Fahmi, di mana lebihnya mereka. Kerana mereka membesar di bawah perhatian [bukan pemerhatian] aku.

Aku yakin akan masa depan mereka kerana keistimewaan-keistimewaan ini.

Cuma, bimbang kira kebergantungan itu putus... pada Yang Satu.

Kerana walau siapa pun kita di mata manusia, tak pernah sepenting siapa kita di mata Pencipta.

Kita semua sama. Yang bijak dan yang kurang bijak. Yang bijaknya kerana genetik atau yang bijaknya kerana usaha. Yang bijak dalam akademik atau yang bijaknya dalam bidang luar akademik. Sama.

Kita masih hamba. Kelebihan kita sentiasa terbatas oleh kuasa-Nya.

Kerana Dia masih penentu segala.

# Fitri, selamat hari ulangtahun ke 18. Moga hidup sentiasa dilimpahi rahmat-Nya. Bahagia selalu hendaknya, insyaALLAH!

3 comments:

pakdi said...

mira, jangan hanya melihat apa orang lain boleh buat, tapi juga lihatlah apa yang kita boleh buat dan orang lain tak boleh... :)

itulah kekuatan dan kelebihan kita.

hal itu mira dah buat, tapi mira tak lihat diri mira dengan teliti lagi :)

cuba tengok master yoda latih apprentice dalam star wars :)

mira said...

alahai, tak tengok star wars la, macam mana ni? :)

servant of the extender said...

ermmm....

alaaa miraa... baasit pun bukan seorang abang yang baik.... cuma tegas jer... sekadar penampar seorang abg tu biasalaaa... err...
tapi kene mesra laa.... (tak best sebenarnya jadi seorang abang ni... teringin gak nak ada kakak dulu...)