Monday, June 13, 2005

hargai diri

Kenapa selalunya keperluan orang lain selalu kita penuhi tapi, keperluan diri seringkali diabaikan?

Kenapa bila orang minta tolong, kita dengan senang hati atau sedaya upaya cuba menunaikan, sebaliknya jika diri sendiri meraung minta dibantu, kita selalu buat tak dengar?

Sebab kita adalah kita? Kita tak bermakna untuk dibantu? Kerana orang lain tak nampak mana kebaikannya jika menolong diri sendiri?

Orang minta dibantu dalam pelajaran. Kita akan mula belajar untuk mengajar bukan untuk belajar. Kita belajar sebab kita kena ajar orang, bukan sebab diri sendiri yang nak belajar itu. Kalau orang tak minta ajar? Akan bergerakkah kita?

Orang minta kita kejutkan mereka untuk bangun Subuh, kita sedaya upaya kunci jam supaya tak terlajak. Bila mereka tak minta, punyalah susah kita nak usaha bangun untuk kepentingan diri sendiri. Ya lah, kepentingan dirilah, supaya tak dimurkai ALLAH.

Orang minta bermacam nasihat sebagai motivasi kepada mereka untuk kembali bersemangat dan berusaha. Kita beri dengan harapan, kalau tak banyak, sepatah kata pun diharap akan dapat membantu. Tapi, kenapa bila kita yang perlu dimotivasikan, kita lebih rela biar diri melepek ketidakdayaan seperti orang yang tak ada ilmu?

Mengapa kita tak rasa kepentingan membantu diri seperti pentingnya kita membantu sahabat-sahabat kita? Kenapa kita tak satu letak nilai yang berharga pada diri untuk diUSAHAkan sebaiknya?

Kenapa ya? Selalunya, kita akan mengharapkan bantuan orang lain untuk menunjukkan kepada kita siapa kita yang sebenarnya?

Sebab kita menganggap diri sendiri adalah kita sahaja, bukan satu entiti seperti orang lain.

Seperti juga mereka memandang diri mereka sebagai diri mereka sahaja, tapi kita adalah satu entiti. Jadi pada mata kita, diri sendiri tidak penting sepenting kita pada mata orang lain.

Faham tak ni?

Jikalah kita sendiri peduli akan diri kita masing-masing, kita tak perlu lagi peduli akan orang lain. Maksudnya, tak perlulah kita susah payah menjaga, mengawal, menasihati, memperingati, dan memotivasi orang lain, kerana mereka dah hargai diri sendiri.

Tapi tentunya kita tak boleh ajak semua orang untuk hargai diri. Kerana kita pun belum mulakannya.

Situasi kita, situasi mereka sama saja.

Jadi, cubalah mula dengan diri sendiri. Hayati apa yang kita ada. Gunakan diri sebaiknya. Kita boleh menggerakkan orang, tapi memang amat sukar untuk menggerakkan diri sendiri.

"Pemimpin yang berjaya bukanlah mereka yang berjaya mengawal orang bawahannya, tapi yang berjaya mengawal diri mereka sendiri."

Ketahuilah bahawa kita perlu jadi penyokong paling kuat untuk diri sendiri, sebab orang lain tak akan selamanya berada di sisi kita. Mereka juga ada diri sendiri untuk dijaga.

Jika kita belum boleh menjaga diri sendiri, kita sebenarnya belum layak menjaga orang lain.


Cinta Pertama

Mekar di taman hati cinta pertama
Engkau ciptaan seni idaman kasih
Antara bibir tersiratnya pekerti
Kelembutan yang mendamaikan jiwa

Bermula kau di sini penentu bicara
Kalam kebenaran tiada berdusta
Dirimu berharga dari segala-galanya
Bertahta keimanan untuk dipertahankan

Hadirlah cinta... cinta pertama
Hadirlah cinta... cinta utama
Sayangi diri ini cinta... cinta pertama
Hati ini cinta... cinta utama

Tiada sia-sia menyintai diri
Sempurna sejahtera

Bermula kau di sini penentu bicara
Kalam kebenaran tiada berdusta
Dirimu berharga dari segala-galanya
Bertahta keimanan untuk dipertahankan

Cinta pertama...


- Far East -

3 comments:

Ahmad said...

Assalamualaikum

best a entry ni. boleh cilok?

Ahmad Dhuat

mira said...

sila, sila. jemput datang lagi :)

pakdi said...

mira,

never give up on a dream :)